Daftar Sekarang

Login

Lost Password

Lost your password? Please enter your email address. You will receive a link and will create a new password via email.

Login

Daftar Sekarang

Gunakan FORM PENDAFTARAN INI! jika anda gagal mendaftarkan diri anda menggunakan tombol Create an account di bawah. Dengan mendaftar di YANA, maka anda telah menyetujui Syarat dan Ketentuan sebagai Anggota dan Penggunaan Sistem yang disediakan.

Dilema

“Ash shalaatu khairum minan naum

Ash shalaatu khairum minan naum”

Sudah jam segini pun, aku belum menjaring seorangpun. Sia – sia saja malam ini. Badan dingin oleh hembusan angin malam. Tubuh terasa gatal, berkat debu yang bertebaran dari tiupan kereta yang lalu lalang. Kaki pun teramat pegal dibuat high heel bling – bling 15 cm ini. Macam mana pula aku mau makan siang nanti. Masa iya, mau ngutang lagi di warteg depan kost. Malulah cantik gini tapi tak laku.

Aku jadi ngiri dengan si Sasa. Apa cantik nya dia, betisnya saja sebesar galon. Belum lagi kulitnya yang kayak jalanan kerikil yang belum diaspal. Gengges (ganggu) banget kan bo, tapi ya sudahlah, aku juga tak bisa menerapkan standar cantikku pada orang lain, toh dia yg punya badan. Kulihat semalam Sasa sudah tujuh kali bolak balik ngamar. Kuat juga bibir dan pantat kerasnya itu.

Kenapa aku sedari tadi datang, belum ada yang nyamperin. Mungkin tepung di wajahku kurang tebal. Apa belahan baju miniku masih kurang tinggi. Atau jangan – jangan bibirku kurang ?. Ku rogoh tas GUSSI imitasi yang kudapat dari si Lisa, sang rentenir berlogat Sumatera kental.

Ke sana ke mari tangan kananku mengacak-ngacak isi dalam tas yang begitu berantakan dan tak tertata itu, tak ubah seperti birokrasi di negara ini, acak adut. Kuraih gincu merah gocengan dan tepung berwarna putih pucat serta cermin kusam yang telah retak di bagian pinggirnya. Dalam gelap, kembali ku poles wajah dengan riasan murah, berharap riasan tebal ini bisa mendapat perhatian dari orang – orang yang ingin jajan.

Aku jadi kepikiran si Sasa terus, tapi mungkin yang dikatakan si Sri waria Indramayu itu memang ada benarnya. Sasa laris manis bukan karena cantik dan bahenol. Tapi dia suka menawarkan main tanpa pengaman. Terlebih kalau dibayar agak mahal. Juga dari beberapa cerita penikmat birahi yang sering ngobrol di balik tembok samping rel kereta jalur 4. Mereka bilang permainan Sasa sensasinya beda.

Sejujurnya, ini bukan hanya terjadi pada Sasa. Bahkan ada  banyak juga teman – teman perempuan melakukan hal yang sama. Mereka bilang dari pada anak mereka tidak makan, ya apa boleh dikata. Kuakui memang,  sulit menolak tawaran  kalau dalam posisi begini.

“Neng bengong aje, ntar kesampet lho. Mending kite ngamar nyok” kata seorang bapak berkumis dan bertubuh tambun membuyarkan lamunan ku.

“eh abang, yuk bang tapi tendanya udah dibongkar noh kalo jam segini, gimana kalo di kostku aja. Di ujung gang deket pertigaan taman sono bang” jawab ku seraya menunjukkan ujung jalanan.

“emang berape neng kalo di kost si eneng” tangkas si bapak.

“cepe aja dah bang, harga pagi”, rayuku.

“tapi kaga pake karet ntu kan neng, kaga berasa soal nya, abang juga bersih kok”, pintanya.

“jangan bang, ntar aku hamil abang mau tanggung jawab”, hindarku dengan sedikit candaan.

“hahaha, si eneng bise aje. Kalo bisa hamil. Mo lahiran lewat mane, lewat punggung. Neng mah ade – ade aje dah”, balas si bapak dengan garing nya.

Aku mulai terbayang dengan cerita teman – teman LSM yang beberapa waktu lalu mengadakan penyuluhan akan bahaya penyakit menular kalau bermain tidak aman. Tapi bagaimana pun aku juga butuh uang untuk makan dan bayar cicilan si Lisa rentenir cerewet.

Dihadapkan pada simalakama, memilih bermain tidak aman dengan resiko tertular penyakit atau tetap konsisten bermain dengan aman tapi tidak dapat pelanggan. Ah, kenapa aku begitu lemah sehingga tidak bisa menawar dengan kesepakatan yang sama – sama menguntungkan.

“yah die ngelamun lagi. Woiii neng gimane, jadi kaga ?”, teriak bapak paruh baya ini yang kembali buyarkan lamunan ku.

 

 

Oleh @transpuan

Reaksi kamu buat postingan ini?
  • Kagum
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Bosan
  • Takut

About the AuthorMulai Gaul